Press "Enter" to skip to content

Mengapa Feminisme Tidak Populer di Rusia

admin 0

Belum lama ini saya menemukan surat seorang gadis Rusia di Internet. Luangkan waktu Anda untuk membacanya! Ini sangat bisa diperdebatkan, tetapi ini menunjukkan dengan baik keadaan opini publik di Rusia saat ini. Terkadang saya melihat opini di Internet bahwa tradisi keluarga yang kuat dari wanita Rusia adalah mitos yang dibuat oleh layanan kencan. Tetapi surat-surat seperti ini – emosional dan jujur ​​- membuktikan sebaliknya. Surat itu ditulis oleh gadis bernama Anna. Dia seorang feminis, atau ingin menjadi seperti itu. Dia merefleksikan masa depan feminisme di Rusia.

Anna mengatakan:

Bahkan orang-idn poker online orang yang berpendidikan, cerdas, dan toleran di Rusia bereaksi dengan gugup dan malu jika harus memulai pembicaraan tentang feminisme dengan mereka. Dan kata “feminis laki-laki” membingungkan dan membingungkan. Orang Rusia sangat yakin bahwa pria tidak bisa menjadi feminis seperti anjing bulldog tidak bisa menjadi kucing.

Argumen seperti “seseorang tidak harus menjadi orang kulit hitam untuk percaya pada persamaan ras”, membuat mereka menyeringai. Dan seringai mengatakan: “oh, ya, kami tahu pejuang ini untuk kepentingan orang lain”. Menurut sebagian besar orang Rusia, baik pria maupun wanita, hanya wanita yang bisa menjadi feminis dan dia bisa menjadi feminis karena tiga alasan utama:
Yang pertama adalah dia tidak punya suami karena keburukan, karakter buruk, atau nasib buruk beberapa orang. jenis lainnya.
Alasan kedua adalah kemalasan yang membuat seorang wanita mencari alasan atas ketidakmauannya untuk menjalankan tugas keluarga yang “benar-benar wanita”, yaitu mencuci, memasak, membersihkan rumah, berbelanja dan membesarkan anak.
Dianggap bahwa seorang wanita “normal” menjalankan fungsi kita hanya karena organisasi fisiologisnya, serta dia melahirkan anak dan menyusui mereka dengan payudaranya. Sangat khas bahwa tidak ada daftar serupa dari tugas-tugas “yang benar-benar laki-laki”. Perbaiki keran? Ini adalah pekerjaan tukang ledeng. Memotong rumput? Dua persen orang Rusia yang sekarang memiliki halaman rumput, juga memiliki tukang kebun untuk menjaganya.
Alasan ketiga mengapa seorang wanita bisa menjadi feminis adalah preferensi terhadap pasangan seksual dari jenis kelaminnya. Banyak orang di Rusia masih bingung antara feminis dan lesbian.

… Berbeda dengan Eropa dan Amerika, wanita di Rusia tidak memperjuangkan hak mereka untuk bekerja dan mendapatkan uang yang setara dengan pria. Mereka memperjuangkan hak mereka untuk menggunakan uang yang diperoleh suami mereka.

Selama 20 tahun terakhir Rusia mengalami kebangkitan patriarki, semacam nostalgia tentang pembagian peran keluarga “tradisional”. Dia bekerja, menghasilkan uang dan menafkahi keluarga. Dia membesarkan anak-anak dan menjaga rumah. Jika keadaan memungkinkan, misalnya anak-anak sudah cukup dewasa dan tidak membutuhkan banyak perawatan, istri dapat pergi bekerja. Tapi gajinya, tentu saja, lebih rendah dari gaji suaminya. Syair patriarkal.

– Anda menghabiskan terlalu banyak!
– Tidak, penghasilanmu terlalu sedikit!

Itulah inti dari konflik keluarga. Itulah yang membuat pria impoten dan membuat wanita jalang? Tidak ada yang mencoba untuk meninggalkan peran mereka, mereka terjebak. Jika seorang wanita menghasilkan banyak uang, dia tidak dapat merasa penuh sampai dia menemukan seorang suami yang berpenghasilan lebih dari dia. Pria, yang istrinya memenangkan perlombaan karier, mulai minum, membuang-buang uang di kasino, atau menemukan kekasih sederhana yang pendiam dan mereka tertawa riang pada istri bodoh itu. Mengapa wanita sukses menjadi “seperti pria”, tidak menarik secara seksual, menakutkan dan menjijikkan? Mengapa dia langsung berubah menjadi “feminis” – kata umpatan yang lebih buruk daripada “pelacur” atau “perempuan jalang”?

… Masa kejayaan ideologi “predestinasi perempuan” dan keluarga patriarki terjadi di negara-negara barat pada akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20, ketika karena pertumbuhan industri yang pesat ada banyak permintaan karyawan yang sibuk kerja fisik. Pria bergegas ke kota untuk mencari uang dan wanita tetap di rumah bersama anak-anak mereka, berusaha keras untuk menjadi “penjaga perapian”. Semuanya baik-baik saja sampai banyak orang tewas selama Perang Dunia I.

Di Rusia dengan masalah ekonomi abadi, kebanyakan wanita tidak pernah mampu membeli kemewahan ini – tinggal di rumah dan tidak bekerja.

Keluarga patriarki di mana suami menjadi pencari nafkah dan perempuan sebagai ibu rumah tangga lebih lemah secara ekonomi daripada keluarga di mana kedua pasangan bekerja, dan karenanya ditakdirkan mati. Sebenarnya, perkembangan feminisme yang sesungguhnya di Barat terjadi pada awal tahun 1980-an, periode krisis ekonomi yang dalam, ketika tampak bahwa laki-laki tidak dapat menafkahi keluarga sendirian, untuk membiayai rumah, mobil dan tumpukan mesin rumah tangga, dibeli secara kredit, dan juga membiayai pendidikan anak-anak.

Kemudian tampak bahwa wanita itu dapat melakukan hal yang sama seperti yang dia lakukan: berbicara di pengadilan, duduk di parlemen, mengoperasi kanker dan merekam film.

Cepat atau lambat feminisme akan menang, karena kesetaraan pria dan wanita jauh lebih menguntungkan bagi semua, daripada ketergantungan satu jenis kelamin pada yang lain. Dan ungkapan “seks yang lebih kuat” akan menjadi tidak senonoh seperti ungkapan “ras yang lebih tinggi”. Baik pria maupun wanita harus tahan dengan itu.

Kerja keras tanpa syarat yang membutuhkan orang-orang yang sehat dan kuat tidak lagi menentukan kemakmuran ekonomi. Program komputer dibuat oleh orang lumpuh, musik dibuat oleh orang buta, undang-undang disahkan oleh wanita hamil dan anggaran disetujui oleh ibu menyusui. Satu-satunya masalah adalah berhenti menganggap presiden “perawat” negara itu sebagai monster. Roosevelt tidak dianggap moster, meski kekurangan fisiknya jauh lebih serius.

Salam sukses

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *